Negara bagian akan mengejar pembayaran dari Judi Poker Stars

Negara bagian akan mengejar pembayaran dari Judi Poker Stars – Grup Stars, yang memiliki situs dan diakuisisi oleh Flutter pada Mei 2020, mengajukan banding atas keputusan tersebut. Pada tahun 2018, Pengadilan Banding Kentucky membatalkan keputusan Wingate . Di Kentucky, siapa pun dapat menuntut “pemenang” untuk memulihkan gaji yang hilang dalam permainan untung-untungan, tetapi pengadilan memutuskan bahwa negara bagian itu sendiri tidak dapat menuntut atas nama warganya.

Pejabat negara memutuskan untuk mengajukan banding kembali atas kasus tersebut dan membawanya ke Mahkamah Agung, di mana mereka menerima keputusan yang menguntungkan mereka pada hari Kamis. Pengadilan setuju dengan putusan asli dari Wingate dan memutuskan bahwa Judi PokerStars berada di hook untuk $ 870 juta. Setelah negara meminta tambahan 12% pembayaran bunga, Mahkamah Agung memutuskan bahwa total denda mencapai $ 1,3 miliar.

Judi PokerStars beroperasi di AS dalam apa yang banyak orang akan gambarkan sebagai wilayah abu-abu hukum setelah pengesahan Undang-Undang Penegakan Judi Poker Internet yang Melanggar Hukum tahun 2006.

Itu meninggalkan pasar setelah Black Friday tetapi kembali secara terbatas pada tahun 2016 setelah menerima lisensi untuk mengoperasikan situs Judi Poker online di New Jersey. Perusahaan berkembang ke pasar Pennsylvania yang baru saja disahkan pada tahun 2019. Setelah perintah pengadilan diselesaikan, negara bagian akan mengejar pembayaran dari Judi PokerStars.

Karena ini adalah properti kesukuan, Judi Poker secara teknis tidak harus mematuhi peraturan negara bagian. Tetapi Foxwoods secara sukarela menutup sebagai tanggapan atas pandemi COVID -19 pada pertengahan Maret dan dibuka kembali 1 Juni, dengan langkah-langkah jarak sosial diberlakukan kunjungi agen judi online net77.

Sebulan setelah pandemi, CEO Judi Poker , John James, mundur dari posisi tersebut . Dia digantikan oleh Guyot sampai pengganti permanen dipilih.